BERITA Nasional PEMILUKADA Politik Regulasi Teknologi

Medsos Kembali Stabil Bila Situasi Sudah Kondusif

0Shares

Anews — Terkendalanya akses berbagai media sosial di Indonesia buntut dari aksi 22 Mei lalu akan terus berlaku hingga situasi kondusif, hal ini mengingat untuk meminimalisir tersiarnya berbagai kabar hoax melalui media sosial yang dapat memicu berbagai issue provokatif di tengah masyarakat.

Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Rudiantara mengatakan pemulihan akses ke media sosial (medsos) dan layanan pesan instant seperti WhatsApp menunggu suasana kondusif.

“Tunggu kondusif, yang bisa menyatakan suasana kondusif atau tidak tentu dari masukan pihak keamanan. Dari sisi intelijen, sisi Polri, sisi TNI, kalau sudah kondusif kita akan fungsikan kembali fitur-fitur karena saya sendiri merasakan dampak yang saya buat sendiri,” ujar Rudiantara, di kantor Kemenkopolhukam, Jakarta, Kamis (23/5), dikutip dari CNBC.

Untuk diketahui, pembatasan sementara akses ke medsos dan layanan messaging berlaku sejak Rabu (22/5). Saat itu, Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menkopolhukam) Wiranto memberi gambaran berapa lama hal itu dilakukan.

“Pembatasan akses sosial media dilakukan untuk mencegah hal-hal yang tidak diinginkan. Kami ingin masyarakat mendapatkan informasi yang akurat. Jadi berkorban 2-3 hari tidak bisa lihat gambar tidak apa-apa, ini semata-mata untuk keamanan nasional,” sebutnya dalam konferensi pers Rabu (22/5).

Sementara itu, Rudiantara menjelaskan fitur yang dibatasi atau dinonaktifkan adalah fitur untuk mengunggah video dan foto.

“Sistem komunikasi voice (suara) nggak masalah. Yang kita freeze-kan (bekukan) sementara yang tidak diaktifkan itu video, foto dan gambar. Karena secara psikologi video dan gambar itu bisa membangkitkan emosi,” jelasnya.[]

Sumber: detik

0Shares