BERITA Nasional

Soal Kisruh Papua, Gubernur Lukas Enembe Blak-blakan Minta Oknum Aparat Persekusi Mahasiswa Papua Agar Ditangkap

0Shares

“Iya (khawatir eskalasinya akan membesar). Karena itu bukan sekali mereka sampaikan. Sudah banyak kali di Jawa Timur, Jawa Tengah, dan Yogyakarta. Ya pasti mereka tidak terima. Selama orang Papua dihinakan, direndahkan martabatnya, itu pasti mereka ribut,” kata Lukas.

ANews– Tanggapi kericuhan di berbagai wilayah Papua, Gubernur Papua Lukas Enembe berbicara panjang lebar soal keinginan masyarakat Papua pasca-kerusuhan terjadi selama dua hari di Papua.

Di awal keterangannya, Lukas menyampaikan tentang kondisi Papua saat ini.

Menurut Lukas, pascakerusuhan, kondisi kota/kabupaten yang terjadi kerusuhan sudah bisa dikembalikan.

Namun, tidak menutup kemungkinan masyarakat bakal kembali menyampaikan protes ke jalan.

Hal ini lantaran kasus ini menyangkut harkat dan martabat orang Papua.

“(Situasi ) sudah bisa dikembalikan, tapi pasti mereka akan turun lagi terutama masyarakat. Kemarin kan sebagian besar mahasiswa. Karena ini menyangkut harga diri dan martabat, itu tidak bisa main-main bagi orang Papua,” kata Lukas dalam program MataNajwa di Trans7, Rabu (21/8/2019) malam.

Lukas melanjutkan, dirinya mengaku khawatir gelombang protes akan terus membesar.

Pasalnya, ujaran rasis terhadap orang Papua sudah sering dilontarkan.

“Iya (khawatir eskalasinya akan membesar). Karena itu bukan sekali mereka sampaikan. Sudah banyak kali di Jawa Timur, Jawa Tengah, dan Yogyakarta. Ya pasti mereka tidak terima. Selama orang Papua dihinakan, direndahkan martabatnya, itu pasti mereka ribut,” kata Lukas.

Lukas Minta Oknum Tentara Pelaku Rasis Ditangkap

Lebih lanjut, Lukas menyatakan saat ini sudah berkomunikasi dengan mahasiswa Papua di Surabaya yang pada akhir pekan lalu mendapatkan persekusi dan ujaran rasis.

Para mahasiswa itu, kata Lukas, sudah memberikan laporan kepadanya.

Lukas menegaskan, mahasiswa Papua di Surabaya tidak ada yang menurunkan bendera Merah Putih.

“Bendera Merah Putih itu diturunkan oleh orang lain. Saya tidak tahu aktor intelektualnya siapa,” kata dia.

Lukas kemudian menyoroti oknum aparat keamanan yang ikut melontarkan maki-makian kepada para mahasiswa.

Lukas meminta agar polisi menangkap oknum aparat keamanan tersebut.

“Tentara dan polisi yang pakai seragam lengkap, mereka (tentara dan polisi) maki-maki. Satu orang tentara ‘kasih tahu pemimpinmu’ berarti kan dia kasih tahu saya. Itu harus ditangkap orang itu. Tentara pakai seragam itu. Iya, ada videonya jelas,” tegas Lukas.

Minta Penegakan Hukum

Lebih jauh, Lukas meminta agar dikedepankan penegakan hukum.

Mereka yang melakukan ujaran rasis harus ditangkap dan kemudian menyampaikan proses hukum yang telah dilakukan ke warga Papua.

“Mereka pelaku ditangkap. Kasih tahu kami, sudah adili ini, sudah lakukan ini. Negara harus kasih tahu itu. Tidak boleh masalah Papua disepelekan, masalah besar ini,” kata Lukas.

Selengkapnya video pernyataan Lukas bisa anda saksikan di bawah ini:

Sumber: tribunnews.com

0Shares